Guide for a WordPress beginner who wants to become a Pro! Learn More

Sejarah dan Biografi Lengkap Ibnu Sina

Sejarah dan Biografi Ibnu Sina-Ibnu Sina sangatlah dikenal dengan sebutan nama Latinnya yaitu Avicenna, meskipun sebagian besar referensi kepadanya saat ini telah kembali menggunakan versi yang benar dari ibn Sina. Kita tahu banyak detail hidupnya karena dia menulis sebuah otobiografi yang dilengkapi dengan materi dari biografi yang ditulis oleh salah satu muridnya. Otobiografi bukan sekadar kisah hidupnya, melainkan ditulis untuk mengilustrasikan ide-idenya untuk mencapai kebenaran tertinggi, sehingga harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Perjalanan hidup ibn Sina didominasi oleh periode ketidakstabilan politik yang besar yang dilaluinya. Dinasti Samanid, dinasti pribumi pertama yang muncul di Iran setelah penaklukan Arab Muslim, menguasai Transoxania dan Khorasan dari sekitar tahun 900 . Bukhara adalah ibu kota mereka dan, bersama dengan Samarkand, adalah pusat budaya kekaisaran. Namun, sejak pertengahan abad ke – 10 , kekuatan Samanid mulai melemah. Pada ketika saat ibnu Sina lahir di Dunia, Nuh ibn Mansur adalah Sultan di Bukhara tetapi dia berjuang untuk mempertahankan kendali kekaisaran.

Ayah Ibnu Sina adalah gubernur di sebuah desa perkebunan Nuh ibn Mansur. Ia dididik oleh ayahnya, yang rumahnya merupakan tempat berkumpulnya orang-orang terpelajar di daerah tersebut. Tentunya ibn Sina adalah anak yang luar biasa, dengan daya ingat dan kemampuan belajar yang memukau para ulama yang ditemui di rumah ayahnya. Pada usia sepuluh tahun ia telah menghafal Al-Qur’an dan sebagian besar puisi Arab yang telah ia baca. Ketika ibnu Sina berumur usia tiga belas tahun, dia mulai belajar kedokteran dan dia telah menguasai subjek itu pada usia enam belas tahun ketika dia mulai merawat pasien. Beliau juga mempelajari ilmu tentang logika dan metafisika , menerima instruksi dari beberapa guru terbaik pada zamannya, tetapi di semua bidang dia melanjutkan studinya sendiri. Dalam otobiografinya ibnu Sina menjelaskan bahwa dirinya itu kurang lebih belajar secara otodidak tetapi pada saat-saat penting dalam hidupnya dia menerima bantuan.

BACA JUGA : AYAT AYAT RUQYAH LENGKAP

Keahliannya dalam pengobatan yang membuktikan nilai besar bagi ibn Sina karena melalui reputasinya di daerah itulah penguasa Samanid Nuh ibnu Mansur datang untuk mendengar tentang dia. Setelah ibnu Sina menyembuhkan penyakit penguasa Samanid, sebagai hadiah, dia diizinkan menggunakan Perpustakaan Kerajaan Samanid yang terbukti penting bagi perkembangan ibn Sina di seluruh jajaran keilmuan.

Jika nasib para penguasa Samanid berubah menjadi lebih baik, kehidupan ibn Sina akan sangat berbeda. Nuh ibnu Mansyur, dalam upaya perjuangan untuk mempertahankan kekuasaan, telah menempatkan Sebüktigin, seorang mantan budak Turki, sebagai penguasa Ghazna dan mengangkat putranya Mahmud sebagai gubernur Khorasan. Namun Karakhaniyah Turki, yang sudah menguasai sebagian besar Transoxania, bergabung dengan Mahmud dan bergerak untuk menggulingkan Samaniyah. Setelah mendapatkan Khorasan mereka mengambil Bukhara pada tahun 999 . Ada periode lima tahun di mana Samanid mencoba untuk mendapatkan kembali kendali tetapi periode kekuasaan mereka telah berakhir.

Takdir telah menjerumuskan [ ibn Sina ] ke dalam salah satu periode penuh gejolak dalam sejarah Iran, ketika elemen-elemen baru Turki menggantikan dominasi Iran di Asia Tengah dan dinasti lokal Iran berusaha mendapatkan kemerdekaan politik dari kekhalifahan Abbasiyah di Baghdad ( di Irak modern ). Kekalahan perang Samanid dan peristiwa traumatis lainnya, kematian ayahnya, mengubah hidup ibnu Sina sepenuhnya. Tanpa dukungan pelindung atau ayahnya, ia memulai kehidupan berkeliaran di berbagai kota di Khorasan, bertindak sebagai dokter dan administrator di siang hari sementara setiap malam ia mengumpulkan siswa di sekelilingnya untuk diskusi filosofis dan ilmiah. Beliau menjabat sebagai pemimpin ahli hukum di Gurganj, berada di Khwarazm, kemudian menjadi guru di Gurgan dan selanjutnya menjadi administrator di Rayy. Mungkin yang paling sangat luar biasa adalah kenyataan bahwa ia terus menghasilkan beasiswa yang berkualitas tinggi meskipun gaya hidupnya kacau.

Untuk kekuatan konsentrasi Extra dan kecakapan intelektual [ ibn Sina ] sedemikian rupa sehingga ia dapat melanjutkan pekerjaan intelektualnya dengan konsistensi dan kontinuitas yang luar biasa dan sama sekali tidak terpengaruh oleh gangguan luar. Setelah periode pengembaraan ibnu Sina pergi mengunjungi ke Hamadan di barat-tengah Iran. Di sini ia menetap untuk sementara waktu menjadi dokter istana. Pangeran Ibnu Buyid yang memimpin dan berkuasa, Syams ad-Dawlah, dua kali mengangkatnya sebagai wazir. Politik tidak semudah saat waktu itu dan ibnu Sina terpaksa bersembunyi untuk sementara waktu oleh lawan politiknya dan dia juga menghabiskan beberapa waktu sebagai tahanan politik di penjara tapi dia kabur melarikan diri ke Isafan, menyamar sebagai sufi, dan bergabung dengan Ala al- Dwla.

Dua karya terpenting Ibnu Sina adalah The Book of Healing dan The Canon of Medicine . Yang pertama adalah ilmu ensiklopedia ilmiah yang meliputi logika, ilmu alam, psikologi, geometri, astronomi, aritmatika, dan musik. Yang kedua adalah buku tunggal paling terkenal dalam sejarah kedokteran. Pekerjaan ini dimulai disaat dia berada di Hamadan.

Sesudahnya di penjara, ibnu Sina memutuskan untuk meninggalkan Desa Hamadan pada tahun 1022 atas kematian pangeran Buyid yang dia layani, dan dia melakukan perjalanan ke Isfahan. Di sini dia memasuki istana pangeran setempat dan menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya dalam kedamaian yang komparatif. Di Isfahan ia menyelesaikan karya-karya besarnya yang dimulai di Hamadan dan juga menulis banyak karya lain tentang filsafat, kedokteran dan bahasa Arab.

Selama kampanye militer, ibn Sina diharapkan untuk menemani pelindungnya dan banyak karyanya disusun dalam kampanye semacam itu. Itu adalah salah satu kampanye militer yang dia jatuh sakit dan, meskipun mencoba untuk menerapkan keterampilan medis untuk dirinya sendiri, meninggal dari penyakit misterius, tampaknya kolik yang dirawat dengan buruk; dia mungkin, bagaimanapun, telah diracuni oleh salah satu pelayannya.

Karya Ibn Sina menulis sekitar 450 karya, sekitar 240 di antaranya telah bertahan. Dari karya- karya yang masih ada, 150 di antaranya tentang filsafat sementara 40 dikhususkan untuk kedokteran, dua bidang yang paling banyak ia sumbangkan. Dia juga mengetik tentang ilmu psikologi, geologi, matematika, astronomi, dan logika. Karyanya yang paling penting sejauh matematika yang bersangkutan, bagaimanapun, adalah karya ensiklopedik besar sekali, yang Kitab al-Shifa’ Ⓣ. Semua dari lima karya ini yang dikhususkan untuk matematika dan ibn Sina memasukkan astronomi dan musik sebagai cabang matematika dalam ensiklopedia. Bahkan dia membagi rumus matematika menjadi empat cabang yaitu geometri, astronomi, aritmatika, dan musik, dan dia kemudian membagi lagi masing-masing topik ini. Geometriks dibagi lagi menjadi geodesai, statika, kinematika, hidrostatika, dan optik; astronomi ia dibagi menjadi tabel astronomi dan geografis, dan kalender; aritmatika ia dibagi lagi menjadi aljabar, dan penambahan dan pengurangan India; musik ia dibagi lagi menjadi alat musik.

Bagian geometris dari ensiklopedi ini, tidak mengherankan, berdasarkan Euclid ‘s Elemen . Ibn Sina memberikan bukti tetapi presentasinya tidak memiliki ketelitian yang diadopsi oleh Euclid. Bukti faktanya ibn Sina tidak menyisipkan geometri sebagai sistem deduktif dari aksioma dalam karya ini. Namun, kita harus mencatat bahwa ini adalah cara yang dipilih ibn Sina untuk menyajikan topik dalam ensiklopedia. Dalam tulisan lain tentang geometri dia, seperti banyak ilmuwan Muslim, berusaha memberikan bukti postulat kelima Euclid. Topik yang dibahas dalam bagian geometri ensiklopedia ini adalah: garis, sudut, dan bidang; paralel; segitiga; konstruksi dengan penggaris dan kompas ; bidang jajar genjang dan segitiga; aljabar geometris; sifat-sifat lingkaran; proporsi tanpa menyebutkan bilangan irasional ; proporsi yang berkaitan dengan bidang poligon; daerah lingkaran; poligon biasa; dan volume polihedra dan bola.

Demikian artikel yang kami ulas dari situs Ruqyah Cirebon, Semoga bermanfaat bagi anda semua. Sampai jumpa.

Share on:
Avatar for AlviyatuN

Hai, saya Alviyatun  Orang di belakang alviya.com. Blogger dengan pengalaman 4+ tahun mengurus domain ini. Temukan saya di Medium. Mari kita bicara tentang pemasaran, bisnis, dan keramaian di Twitter . (Dan oh, jika Anda berada di LinkedIn, mari terhubung !)

    KLIK
DONASI VIA PAYPAL Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.alviya.com. Terima kasih.

Tinggalkan komentar